Oleh Givary Apriman pada hari Senin, 23 Nov 2020 - 11:19:43 WIB
Bagikan Berita ini :

Ketua Komisi X DPR RI Berikan Bantuan Dana Pendidikan untuk 30.150 Siswa di Karawang

tscom_news_photo_1606105162.jpg
Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda menyerahkan bantuan dana pendidikan untuk siswa di Karawang (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda menyerahkan bantuan dana pendidikan untuk 30.150 siswa yang tersebar di 388 sekolah di Kabupaten Karawang.

Rinciannya, ke-388 sekolah tersebut tersebar di 280 SD; 59 SMP; 13 SMA; dan 36 SMK dan Syaiful Huda juga menyerahkan bantuan untuk renovasi kelas Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), SMP, SMA, Program Center of Excellent/Pusat unggulan untuk SMK, alat kesenian untuk SMK, dan bantuan fasilitas Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) untuk SD di Kabupaten Karawang.

Penyerahan bantuan berlangsung di Hotel Residen Karawang, yang dihadiri oleh para kepala sekolah se-Kabupaten Karawang, Sabtu (21/11/2020).

Dalam kesempatan itu, Syaiful Huda menyinggung soal kondisi darurat pendidikan akibat pandemi Covid-19, yang tengah dialami negeri ini dalam 10 bulan terakhir.

"Darurat pendidikan ini terutama sangat terasa mungkin sekitar empat bulan terakhir ini," ujar Huda.

Menurutnya, dua aspek yang dirasakan akibat darurat pendidikan tersebut, yaitu aspek kuantitas dan kualitas pendidikan.

Para tenaga pendidik dan kependidikan, orang tua termasuk siswa sekolah itu sendiri sama-sama mengalami kedaruratan dua aspek tersebut.

"Penurunan kedua aspek ini, Bapak Ibu pasti merasakannya karena pelaksana di lapangan. Sekarang banyak anak yang tidak diseloklahkan oleh orangtuanya baik ke paud maupun ke SD karena kondisi ekonomi, karena lupa, atau bahkan sengaja karena tidak adanya biaya," katanya.

Persoalan ekonomi menjadi masalah yang juga sangat terdampak oleh pandemi sehingga mempengaruhi kemampuan para orang tua terkait kebutuhan pendidikan anak-anaknya.

"Karena itu, darurat penbdidikan ini harus menjadi tanggungjawab bersama, dari pemerintah pusat, provinsi, kabupaten-kota, seluruh stakeholders pendidikan, dan tidak terkecuali masyarakat itu sendiri," ungkapnya.

Dengan begitu, masing-masing pihak harus siap ambil peran supaya darurat pendidikan ini tidak semakin mengalami penurunan.

"Karena kita tidak tahu kapan pandemi covid ini akan selesai. Tidak tahu kapan vaksinasi (Covid-19) bisa dilakukan untuk seluruh masyarakat kita. Maka dari itu semua pihak harus ambil peran," kata anggota Fraksi PKB ini.

Jangan sampai, lanjut Huda, darurat pendidikan pendidikan diserahkan sepenuhnya kepada pemerintah atau sekolah.

Karena itu, tegas Huda, pihaknya mengajak semua pihak untuk membangun solidaritas dengan perannya masing-masing guna mengatasi darurat pendidkan ini.

"Karena itu solidaritas ini menjadi sesuatu yang maha penting guna mengatasi darurat pendidikan ini," tandasnya.

tag: #dpr  #komisi-x  #pendidikan  #syaiful-huda  #covid-19  #sekolah  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
IDUL FITRI 2024
advertisement
IDUL FITRI 2024 MOHAMAD HEKAL
advertisement
IDUL FITRI 2024 ABDUL WACHID
advertisement
IDUL FITRI 2024 AHMAD NAJIB
advertisement
IDUL FITRI 2024 ADIES KADIR
advertisement
Lainnya
Berita

Produksi Minyak Nasional Terus Turun, Komisi VII DPR Minta Evaluasi menyeluruh SKK Migas

Oleh Fath
pada hari Sabtu, 20 Apr 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-- Anggota Komisi VII DPR RI Mukhtarudin menilai kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Dwi Soetjipto kinerjanya tidak ...
Berita

Ini Alasan Pembubaran PT NDK Menutup Kepentingan Pihak Lain

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --PT Nusantara Dua Kawan atau yang disingkat NDK resmi bubar. Pembubaran perusahaan ini sebelumnya sempat ramai di demo oleh sekelompok orang dengan tuduhan dugaan NDK ...