Oleh Aditya AF pada hari Selasa, 02 Mar 2021 - 19:57:18 WIB
Bagikan Berita ini :

Sadis! 18 Demonstran Ditembak Mati, Junta Myanmar Bantah Gunakan Peluru Tajam

tscom_news_photo_1614687235.jpeg
18 Demonstran Ditembak Mati (Sumber foto : ist)

JAKARTA ( TEROPONG SENAYAN ) -- Militer Myanmar telah meminta pasukan keamanan yang bertanggung jawab atas serangan mematikan terhadap pengunjuk rasa anti-kudeta selama akhir pekan untuk tidak menggunakan amunisi langsung saat kecaman internasional berdatangan. Pengumuman itu dibuat dalam siaran di MRTV yang dikelola negara setelah negara Asia Tenggara itu pada Minggu((28/2/21) menyaksikan hari paling mematikan sejak kudeta 1 Februari .

PBB mengatakan sedikitnya 18 pengunjuk rasa tewas dan 30 lainnya luka-luka. Militer juga mengatakan pada Senin (1/2/21) kemarin bahwa lebih dari 1.300 pengunjuk rasa ditangkap selama aksi demonstrasi nasional.

“Mengenai metode penyebaran massa, pasukan keamanan telah diinstruksikan untuk tidak menggunakan peluru tajam,” kata militer Myanmar dalam siaran tersebut seperti dilansir dari Bloomberg, Selasa (2/3/21).

Sebaliknya, junta Myanmar menuduh pengunjuk rasa menghasut aksi kekerasan dengan menggunakan ketapel dan bom bensin.

"Pasukan keamanan diizinkan untuk melindungi diri mereka sendiri ketika pengunjuk rasa membahayakan nyawa mereka dengan melepaskan tembakan ke arah pengunjuk rasa di bawah pinggang," kata mereka.

Belum diketahui bahwa pasukan keamanan Myanmar akan menggunakan peluru karet dalam pertahanan mereka. Gelombang demonstrasi baru dimulai pada Selasa pagi setelah pengadilan Myanmar mengajukan dakwaan tambahan terhadap pemimpin sipil yang ditahan Aung San Suu Kyi yang dapat menahannya di balik jeruji besi untuk jangka waktu yang lebih lama.

Meningkatnya jumlah korban tewas dapat meningkatkan tekanan pada pemerintah di seluruh dunia untuk mengambil tindakan lebih lanjut terhadap para jenderal Myanmar, yang menolak untuk mengakui kemenangan mutlak partai politik Suu Kyi pada pemilu bulan November lalu. Seruan untuk menahan diri dari menggunakan peluru tajam datang ketika para menteri luar negeri di 10 negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) akan mengadakan pertemuan informal untuk membahas situasi di Myanmar untuk pertama kalinya sejak kudeta.

ASEAN telah lama mengikuti kebijakan non-intervensi dalam urusan dalam negeri para anggotanya, termasuk Myanmar, dan sejauh ini menahan diri untuk tidak mengutuk militer negara itu atas tindakannya atau merujuk pada kudeta. Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-Ocha dilaporkan menyebutnya sebagai masalah politik yaitu masalah negara Myanmar.

Indonesia, di sisi lain, mengeluarkan pernyataan hari Minggu yang menyerukan pasukan keamanan untuk menahan diri dari penggunaan kekuatan dan menahan diri sepenuhnya untuk menghindari korban lebih lanjut.

“Ketidakstabilan di Myanmar pada akhirnya menciptakan bahaya bagi kita semua di Asia Tenggara, jadi ini bukan hanya situasi Myanmar saja,” kata Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan dalam wawancara pada hari Senin dengan outlet televisi lokal Channel 5.

“Meskipun, seperti saya katakan, tanggung jawab untuk menyelesaikan ini terletak pada pihak berwenang di Myanmar," tegasnya.

tag: #demonstrasi  #myanmar  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
IDUL FITRI 2024
advertisement
IDUL FITRI 2024 MOHAMAD HEKAL
advertisement
IDUL FITRI 2024 ABDUL WACHID
advertisement
IDUL FITRI 2024 AHMAD NAJIB
advertisement
IDUL FITRI 2024 ADIES KADIR
advertisement
Lainnya
Berita

Ketua Fraksi PKS Soal Serangan Iran: Israel Biang Kerok Konflik dan Instabilitas Dunia

Oleh Sahlan Ake
pada hari Selasa, 16 Apr 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Ketua Fraksi PKS Jazuli Juwaini menyesalkan eskalasi konflik Timur Tengah yang memanas akibat serangan drone-drone dan rudal balistik Iran ke wilayah (pendudukan) Israel. ...
Berita

Arus Balik Lebaran, KAI Catat 47 Ribu Orang Masuk Jakarta

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --PT Kereta Api Indonesia (KAI) mencatat jumlah penumpang yang masuk Jakarta pada arus balik Lebaran hari ini, Senin (15/4/2024), mencapai 47.613 orang. Angka ini meningkat ...