Oleh Aswan pada hari Selasa, 17 Agu 2021 - 22:10:26 WIB
Bagikan Berita ini :

Facebook Larang Konten Tentang Taliban Di Platform Termasuk Instagram Dan WhatsApp

tscom_news_photo_1629213026.jpeg
Facebook (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA(TEROPONGSENAYAN)-Facebook tetap melarang konten-konten terkait Taliban di platform yang bernaung di bawah perusahaannya, termasuk Instagram dan WhatsApp, meski kelompok itu sudah mengambil alih kekuasaan di Afghanistan.

Juru bicara Facebook mengatakan kepada CNBC bahwa mereka telah melarang segala konten propaganda Taliban sejak lama. Mereka akan tetap menerapkan larangan itu karena Taliban masih masuk daftar kelompok yang dianggap teroris oleh Amerika Serikat.

"Taliban ditetapkan sebagai organisasi teroris di bawah hukum AS dan kami melarang mereka dalam layanan kami di bawah kebijakan Organisasi Berbahaya yang kami terapkan," ujar seorang juru bicara Facebook kepada CNBC, Selasa (17/8/2021).

Ia kemudian menjelaskan bahwa Facebook sudah membentuk satu tim untuk mengawasi konten-konten terkait Taliban. Tim itu akan langsung menghapus unggahan, gambar, video, dan konten lainnya yang berkaitan dengan Taliban.

Tim itu juga akan menghapus akun-akun yang dikelola atau mewakili Taliban. Tak hanya itu, mereka juga bakal menghapus akun-akun yang membela atau mendukung Taliban.

"Kami juga mengerahkan tim yang terdiri dari ahli-ahli Afghanistan, yang fasih berbahasa Dari dan Pasto dan punya pengetahuan konteks lokal, untuk membantu mengidentifikasi dan memberi tahu kami jika ada isu yang berkembang di platform kami," kata jubir Facebook itu.

Meski demikian, sejumlah laporan mengindikasikan bahwa Taliban masih menggunakan WhatsApp untuk berkomunikasi. WhatsApp memang menggunakan enkripsi end-to-end, sehingga Facebook tak dapat melihat yang orang bicarakan di layanan tersebut.

"Sebagai layanan pesan privat, kami tak punya akses konten perbincangan personal orang. Jika kami mengetahui kehadiran individu atau organisasi target sanksi di WhatsApp, kami mengambil tindakan," ucap seorang juru bicara WhatsApp kepada Vice.

Namun, Facebook memastikan bahwa WhatsApp menggunakan perangkat lunak AI agar dapat tetap memantau kelompok-kelompok informasi yang tak terenkripsi, seperti nama, foto profil, dan deskripsi grup.

tag: #facebook  #afghanistan  #taliban  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
IDUL FITRI 2024
advertisement
IDUL FITRI 2024 MOHAMAD HEKAL
advertisement
IDUL FITRI 2024 ABDUL WACHID
advertisement
IDUL FITRI 2024 AHMAD NAJIB
advertisement
IDUL FITRI 2024 ADIES KADIR
advertisement
Lainnya
Berita

Produksi Minyak Nasional Terus Turun, Komisi VII DPR Minta Evaluasi menyeluruh SKK Migas

Oleh Fath
pada hari Sabtu, 20 Apr 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-- Anggota Komisi VII DPR RI Mukhtarudin menilai kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Dwi Soetjipto kinerjanya tidak ...
Berita

Ini Alasan Pembubaran PT NDK Menutup Kepentingan Pihak Lain

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --PT Nusantara Dua Kawan atau yang disingkat NDK resmi bubar. Pembubaran perusahaan ini sebelumnya sempat ramai di demo oleh sekelompok orang dengan tuduhan dugaan NDK ...