Oleh Sahlan Ake pada hari Sabtu, 15 Jul 2023 - 12:12:00 WIB
Bagikan Berita ini :

Demokrat: Bunga Utang Pemerintah Bisa Biayai Kuliah Jutaan Pelajar

tscom_news_photo_1689397920.jpeg
AHY (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY menyoroti isu ekonomi dan kesejahteraan rakyat dalam pidato politiknya yang bertajuk Agenda Perubahan, Jumat malam, 14 Juli 2023. Menurut AHY, kendati memang ada capaian dalam sektor tersebut, namun ada sejumlah kemandekan, bahkan kemunduran serius dalam 9 tahun terakhir.

“Per Maret 2023, utang kita mencapai lebih dari 7.800-an triliun rupiah. Porsi APBN untuk membayar cicilan dan bunga semakin besar. Jika rata-rata bunga utang mencapai 400-an triliun rupiah per-tahunnya, maka itu setara dengan realisasi anggaran pendidikan pada APBN 2022. Itu baru bunga, belum cicilan pokoknya,” kata Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), pada Pidato Politik, Jumat (14/7) malam.

“Bayangkan, bisa jadi apa bunga utang 400 triliun rupiah itu. Jika biaya kuliah mahasiswa hingga lulus tingkat sarjana; baik pendidikan dan biaya hidup per orang mencapai 200 juta rupiah, maka kita bisa menguliahkan dua juta orang pelajar, ke kampus-kampus terbaik di Indonesia,” ujar AHY penuh semangat.

AHY merasa perlu meningkatkan pembangunan SDM Indonesia melalui pendidikan berkualitas dan terjangkau, dari sekolah dasar hingga ke perguruan tinggi.

“Sekolah-sekolah rusak, madrasah, dan pesantren yang tidak layak, jangan dibiarkan. Harus kita bangun dan perbaiki.
Karena itu, hidupkan kembali dan tingkatkan program-program pro rakyat di bidang pendidikan dan kesehatan, era pemerintahan Presiden SBY dulu. Seperti program BOS, Beasiswa Bidikmisi, Beasiswa Santri, Beasiswa LPDP, BPJS Kesehatan, dan lainnya,” AHY menyerukan.

“Tingkatkan beasiswa prestasi dan beasiswa untuk golongan kurang mampu. Kerja sama pemerintah, lembaga pendidikan dan dunia usaha, perlu ditingkatkan, agar lulusan pendidikan, lebih mudah dapat pekerjaan,” lanjutnya.

Akhir-akhir ini banyak permintaan agar skema uang kuliah tunggal (UKT) di perguruan tinggi ditinjau ulang karena sangat memberatkan banyak mahasiswa. Mahalnya biaya UKT disebut merupakan dampak dari berlakunya perguruan tinggi negeri berbadan hukum (PTN BH), yang membuat terjadinya tren komersialisasi di perguruan tinggi.

tag: #partai-demokrat  #ahy  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
DD MEMULIAKAN ANAK YATIM
advertisement