Berita
Oleh Ferdiansyah pada hari Selasa, 06 Feb 2018 - 15:44:31 WIB
Bagikan Berita ini :

Ulama dan Santri Dianiaya, Ini Kata Polisi

82kh.jpg
KH Umar Basri (Mama Santiong) saat dirawat di RS Al Islam, Kota Bandung, Senin (29/1/2018) (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Setelah dua orang pemuka agama Islam mengalami penganiayaan di Bandung, muncul lagi kabar seorang santri dianiaya di Garut Jawa Barat. Mengenai kabar tersebut, Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal Polisi Mohammad Iqbal mengaku, belum mengetahui secara rinci terkait kejadian itu. Namun, ia memastikan, polisi akan melakukan penegakan hukum sesuai fakta.

Iqbal berharap, rentetan kejadian yang terjadi dalam waktu dekat itu tidak dijadikan framing tertentu oleh semua pihak. Pasalnya, polisi terus bekerja proaktif memantau dinamika keamanan dan ketertiban masyarakat bekerja sama dengan sistem masyarakat seperti Kecamatan dan Kelurahan. Sementara rentetan peristiwa yang terjadi belum jelas diketahui hubungannya.

"Tolong jangan mem-framing dulu ini (kekerasan terhadap pemuka agama Islam) adalah setting, pengalihan isu," kata Iqbal di Markas Besar Polri, Jakarta, Selasa (6/2/2018).

Iqbal memastikan, pada semua perkara yang terjadi akan dilakukan proses penegakan hukum. Misalnya, kata dia, kejadian penganiayaan yang terjadi pada ustaz yang terjadi di Bandung.

"Polresta Bandung sudah lakukan upaya paksa terhadap seseorang yang diduga melakukaan penganiayaan dan ditangkap," ujar dia.

Sebelumnya, dua kasus penganiayaan terhadap Ulama terjadi di waktu dan tempat hang berdekatan. Bahkan, pelaku diduga sama-sama gila. Kasus pertama terjadi kepada Pimpinan Pondok Pesantren Al Hidayah Cicalengka, Kabupaten Bandung, KH Umar Basri (Mama Santiong). Ia menjadi korban penganiayaan usai shalat Subuh di masjid pada Sabtu (27/1/2018).

Polisi menangkap pelaku penganiayaan yang kemudian diidentifikasi kemungkinan lemah ingatan. Kini, kondisi Kiai Umar semakin membaik dan pelaku sudah ditahan.

Kemudian muncul kasus baru yang bahkan menyebabkan meninggalnya Komando Brigade PP Persis, Ustaz Prawoto. Prawoto meninggal dunia setelah sempat menjalani perawatan di rumah sakit akibat dianiaya seorang pria pada Kamis (2/1/2018) pagi. Pelaku berinisial AM melakukan pemukulan terhadap korban dengan menggunakan linggis. Dugaan sementara polisi, pelaku juga mendapat gangguan jiwa.

Kejadian terjadi lagi pada seorang santri di pesantren Al-Futuhat yang terletak di Kecamatan Leles, Garut yang diduga terjadi pada Sabtu (3/2/2018) malam. Kejadian tersebut masih dalam penyelidikan kepolisian. (icl)

tag: #penganiayaan-ulama  #polri  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
IDUL FITRI 2024
advertisement
IDUL FITRI 2024 MOHAMAD HEKAL
advertisement
IDUL FITRI 2024 ABDUL WACHID
advertisement
IDUL FITRI 2024 AHMAD NAJIB
advertisement
IDUL FITRI 2024 ADIES KADIR
advertisement
Berita Lainnya
Berita

Produksi Minyak Nasional Terus Turun, Komisi VII DPR Minta Evaluasi menyeluruh SKK Migas

Oleh Fath
pada hari Sabtu, 20 Apr 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-- Anggota Komisi VII DPR RI Mukhtarudin menilai kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Dwi Soetjipto kinerjanya tidak ...
Berita

Ini Alasan Pembubaran PT NDK Menutup Kepentingan Pihak Lain

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --PT Nusantara Dua Kawan atau yang disingkat NDK resmi bubar. Pembubaran perusahaan ini sebelumnya sempat ramai di demo oleh sekelompok orang dengan tuduhan dugaan NDK ...