Oleh Alfin Pulungan pada hari Kamis, 01 Okt 2020 - 06:28:37 WIB
Bagikan Berita ini :

Politikus PKB Desak Kapolri Bongkar Motif Pelaku Vandalisme 

tscom_news_photo_1601488223.jpeg
Anggota Komisi III DPR Fraksi PKB, Mohamad Rano Alfath (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -- Anggota Komisi Hukum (Komisi III) DPR, Mohamad Rano Alfath, mendesak Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis membongkar motif pelaku vandalisme atau pengrusakan tempat ibadah di Tangerang setelah sebelumnya terjadi penyerangan terhadap terhadap ulama di wilayah yang sama.

Menurut politikus Partai Kebangkitan Bangsa ini, dugaan yang berkembang di masyarakat bahwa hal itu terjadi secara terencana serta melibatkan banyak pihak. Sementara, setelah diselidiki ternyata pelaku tunggal serta rata-rata mengalami gangguan jiwa.

"Mohon sekali Pak Kapolri untuk bisa melakukan penelitian lebih lanjut. Apakah memang pelaku-pelaku ini ada keterkaitan dengan yang lain atau memang hanya orang-orang tertentu mengalami gangguan jiwa," kata Rano Alfath dalam rapat kerja Komisi III dengan Kapolri secara virtual di Komplek Parlemen, Jakarta Pusat, Rabu (30/9/2020).

Rano mencontohkan dua kasus yang terjadi di dapilnya di Banten. Pada Sabtu (26/9) lalu, seorang pria bernama Sugiono (55) hendak menyerang seorang tokoh agama KH Uci Turtusi alias Abuya Uci di Pondok Pesantren Al Istiqlalia, Tangerang, Banten.

Saat itu, Abuya Uci sedang mengajar ngaji di pondok pesantrennya. Lalu pelaku ingin masuk namun di cegah oleh para santri. Kemudian pelaku keluar dari lingkungan pondok pesantren dengan menggeber sepeda motor yang dikendarainnya.

Tak lama, pelaku datang kembali dan memaksa masuk ingin bertemu Abuya Uci lantaran mengaku membawa pesan dari sang leluhur. Namun, dari sikap Sugiono terlihat gelagat kurang baik. Setelah dilakukan penyelidikan oleh pihak Kepolisian setempat, pelaku diduga mengalami gangguan jiwa.

Berikutnya pada Selasa (29/9/), seorang berinisial S melakukan aksi vandalisme di Musala Darussalam, RT 5/8, Perum Villa Tangerang Elok, Kelurahan Kutajaya, Pasar Kemis, Kabupaten Tangerang.

Peristiwa yang baru ketahuan sekitar pukul 15.00 WIB, saat hendak azan salat Ashar itu, langsung menghebohkan warga dan viral di jagat dunia maya, setelah fotonya tersebar luas.

Tampak kitab suci umat Islam, Alquran dicoret silang hitam dan dirobek, sajadah digunting-gunting. Dinding musala, lantai dan sajadah disemprot pilok hitam bertuliskan, saya kafir, anti khilafah agama, anti Islam, dan lainnya.

"Kemarin peristiwa coretan tempat ibadah terkait Alquran di robek dan lain-lain, Polda Banten sigap sekali dalam hitungan jam pelakubsudah ditangkap. Patut saya apresiasi," kata Rano.

Wakil Sekretaris Jenderal DPP PKB ini menambahkan pihaknya sudah memberikan masukan atas kasus ini bahwa para pelaku ini pelaku tunggal serta mengalami gangguan kejiwaan. Pasalnya, para ulama di Banten tetap beranggapan kedua kasus di atas merupakan tindakan yang benar-benar terstruktur.

"Di Banten ini terus terang begitu banyak ulama dan kita semua sudah melakukan banyak berikan masukan. Karena para ulama ini menganggapnya juga bahwa tindakan ini benar-benar terstruktur. Padahal tidak, karena setelah diselidiki bahwa ini pelaku tunggal yang ada kekecewaan dan alami ganguan jiwa," kata Rano.

tag: #vandalisme  #penganiayaan-ulama  #komisi-iii  #mohamad-rano-alfath  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
IDUL FITRI 2024
advertisement
IDUL FITRI 2024 MOHAMAD HEKAL
advertisement
IDUL FITRI 2024 ABDUL WACHID
advertisement
IDUL FITRI 2024 AHMAD NAJIB
advertisement
IDUL FITRI 2024 ADIES KADIR
advertisement
Lainnya
Berita

Produksi Minyak Nasional Terus Turun, Komisi VII DPR Minta Evaluasi menyeluruh SKK Migas

Oleh Fath
pada hari Sabtu, 20 Apr 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-- Anggota Komisi VII DPR RI Mukhtarudin menilai kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Dwi Soetjipto kinerjanya tidak ...
Berita

Ini Alasan Pembubaran PT NDK Menutup Kepentingan Pihak Lain

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --PT Nusantara Dua Kawan atau yang disingkat NDK resmi bubar. Pembubaran perusahaan ini sebelumnya sempat ramai di demo oleh sekelompok orang dengan tuduhan dugaan NDK ...