Oleh Bachtiar pada hari Jumat, 20 Nov 2020 - 23:17:38 WIB
Bagikan Berita ini :

Soroti Skema Pembayaran Utang Luar Negeri, Rizal Ramli: Semakin Parah

tscom_news_photo_1605889058.jpg
Rizal Ramli Ekonom Senior (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Pakar ekonomi Rizal Ramli mengkritik cara pemerintah Joko Widodo (Jokowi) terkait skema pembayaran utang luar negeri. Sebab, Indonesia menerbitkan surat utang hanya untuk membayar bunga dari utang negara.

"Terbitkan surat utang (bonds), bunganya semakin mahal. Untuk bayar bunga utang saja, harus mengutang lagi. Semakin parah," sindir Rizal dalam keterangan resminya kepada awak media, Jumat (20/11).

Setelah praktik itu dilakukan, lanjut Rizal, Indonesia mulai mengganti siasat dalam membayar utang. Pemerintah meminjam uang ke pihak asing yang nilainya tidak besar hanya untuk membayar utang.

"Makanya mulai ganti stratetegi. Jadi pengemis utang bilateral dari satu negara ke negara lain, itu pun dapatnya recehan, itu yang bikin shock," tandas Rizal.

Sebelumnya, pemerintah Indonesia mendapatkan tambahan utang baru dari Pemerintah Republik Federal Jerman sebesar 550 juta euro atau sekitar Rp 9,1 triliun.

Pemerintah mendapatkan pinjaman ini setelah Indonesia juga mendapatkan pinjaman utang dari Pemerintah Australia seniai 1,5 miliar dolar Australia atau sekitar Rp 15,4 triliun

tag: #utang-pemerintah  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
IDUL FITRI 2024
advertisement
IDUL FITRI 2024 MOHAMAD HEKAL
advertisement
IDUL FITRI 2024 ABDUL WACHID
advertisement
IDUL FITRI 2024 AHMAD NAJIB
advertisement
IDUL FITRI 2024 ADIES KADIR
advertisement
Lainnya
Berita

MK Jamin Tak Ada Deadlock saat Pengambilan Keputusan Sengketa Pilpres

Oleh Sahlan Ake
pada hari Kamis, 18 Apr 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Mahkamah Konstitusi (MK) menjamin tidak akan ada deadlock dalam pengambilan putusan sengketa Pilpres 2024. Saat ini, Hakim Konstitusi masih melaksanakan rapat ...
Berita

Pemprov DKI Jakarta Apresiasi Bank DKI Penyumbang Dividen Terbesar

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Pemprov DKI Jakarta melalui Kepala Badan BP BUMD Provinsi DKI Jakarta, Nasruddin Djoko Surjono menyampaikan apresiasi atas kontribusi Bank DKI sebagai Badan Usaha Milik ...