Oleh Wiranto pada hari Jumat, 31 Des 2021 - 21:24:23 WIB
Bagikan Berita ini :

Menag Minta Pelaku Pelecehan Seksual Terhadap Santri Dihukum Berat

tscom_news_photo_1640960663.jpg
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengharapkan pemilik pesantren di Ogan Komering Ulu (OKU) Selatan, Moh Syukur dihukum berat karena melakukan pelecehan seksual terhadap santriwati hingga melahirkan. Yaqut juga mencabut izin operasional pesantren tersebut.

"Saya menyesalkan dan mengutuk peristiwa ini. Saya pastikan ijin operasional (Ijop) pesantren dicabut," kata Yaqut kepada wartawan, Jumat (31/12/2021).

Penegasan ini terkait dengan kasus Moh Syukur (50), yang ditangkap polisi pada Senin (27/12). Dia ditangkap karena diduga melakukan hubungan badan secara paksa terhadap santriwati hingga melahirkan.

Kasat Reskrim Polres OKU, AKP Acep Yuli Sahara mengatakan Syukur pernah dihukum karena kasus pencabulan anak. Kini Syukur ditangkap lagi karena diduga memperkosa seorang santriwati hingga melahirkan.

Acep mengatakan pelaku, yang juga merupakan petani, melakukan pemerkosaan terhadap korban SN (19) pada April 2021. Kejadian itu terungkap atas laporan warga sekitar ponpes yang curiga terhadap kondisi korban.

Korban juga sudah melahirkan bayi perempuan pada 21 Desember 2021 di dalam WC ponpes tersebut.

Pulangkan Santri

Kemenag juga akan memulangkan seluruh santri di sana ke daerah asal masing-masing. "Kemenag akan membantu mereka mendapatkan sekolah lain untuk melanjutkan belajarnya. Kemenag bersinergi dengan madrasah-madrasah di lingkup Ditjen Pendidikan Islam Kementerian Agama," jelasnya.

Yaqut juga memastikan Kemenag akan memberikan perlindungan kepada para korban.

"Kemenag menyatakan perang terhadap pelaku kekerasan seksual dan akan bekerjasama dengan aparat penegak hukum untuk mengejar dan membersihkan predator seksual di lembaga pendidikan keagamaan," katanya.

tag: #kementerian-agama  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
DD MEMULIAKAN ANAK YATIM
advertisement
Lainnya
Berita

Dana BOTI Dipangkas, Warga Kota Pademangan Minta Anies Baswedan Kembali Pimpin Jakarta

Oleh Sahlan Ake
pada hari Rabu, 24 Jul 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Semangat Warga Kota Kecamatan Pademangan, Jakarta Utara untuk mengembalikan program-program Anies Baswedan sangat kuat. Setelah banyaknya keluhan warga yang mengalami ...
Berita

Survei Pilkada Jepara, Simulasi Pasangan Dian-Jadug Berpeluang Menang Besar

JEPARA (TEROPONGSENAYAN) --Lembaga Kajian Pemilu Indonesia (LKPI) menggelar survei sejak 10 - 20 Juli untuk mengukur preferensi masyarakat terhadap tingkat elektabilitas para bakal calon pada Pilkada ...