Oleh Bachtiar pada hari Jumat, 01 Apr 2022 - 19:40:29 WIB
Bagikan Berita ini :

Harga Pertamax Naik, Najib: Saya Khawatir Berdampak ke Supply BBM Lain

tscom_news_photo_1648816829.jpg
Ahmad Najib Qudratullah Politikus PAN (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Pemerintah resmi menaikan harga bahan bakar minyak (BBM) non subsidi Pertamax menjadi Rp12.500/liter dam Pertamax Dex sebesar Rp14.000/liter pada 1 April 2022.

Meski BBM Non Subsidi ini lebih banyak dikonsumsi kalangan atas, namun dampak ekonomi dan sosial sekecil apapun harus tetap diperhitungkan, artinya pemerintah tak boleh mengangap remeh.

"Saya tidak mau berspekulasi, namun dalam beberapa kali rapat, kami meminta kepada Tim Ekonomi pemerintah untuk selalu mengantisipasi berbagai gejala yang terjadi," kata Anggota Komisi XI DPR, Ahmad Najib Qodratullah kepada wartawan di Jakarta, Jumat (1/4/2022).

Politisi PAN ini mengakui bahwa BBM jenis Pertamax dan Pertamax Dex hanya menyasar kalangan menengah ke atas. Namun, Legislator dari Dapil Jabar II mengingatkan pemerintah dan Pertamina soal volume produksi.

"Saya khawatir ketersediaan BBM jenis lain (Pertalite) supplynya tidak terjaga, hal ini kemudian diperparah oleh kelangkaan solar," ungkapnya.

Disisi lain, Najib-sapaan akrabnya meminta agar masyarakat yang memiliki ekonomi mampu tidak pindah mengonsumsi BBM Pertalite. "Saya harap tidak, karena Pertalite BBM bersubsidi untuk kalangan masyarakat biasa dan berpenghasilan rendah," tuturnya.

Oleh karena itu, Najib mendesak agar aparat hukum, baik kepolisian dan lainnya saling bersinergi untuk memperketat distribusi BBM Pertalite agar tidak disalahgunakan.

"Perlu pengawasan ketat pihak-pihak terkait dan kesadaran dari masyarakat itu sendiri," pungkasnya.

tag: #bbm  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
Dompetdhuafa X TS : Qurban
advertisement