Oleh Bachtiar pada hari Jumat, 30 Sep 2022 - 21:36:23 WIB
Bagikan Berita ini :

Tanggapi Kekhwatiran Pemerintah Soal Kondisi Ekonomi Tahun Depan, Najib: Sering Kita Ingatkan

tscom_news_photo_1664548583.jpg
Ahmad Najib Qudratullah Politikus PAN (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Anggota Komisi XI DPR RI, Ahmad Najib Qudratullah mengatakan, pihaknya kerap kali mengingatkan pemerintah agar melakukan langkah antisipasi terkait potensi adanya gelombang resesi dan inflasi yang kini menghantui sejumlah negara di dunia.

Hal tersebut disampaikan Najib saat menanggapi adanya kekhawatiran dari pemerintah terkait kondisi ekonomi tahun 2023 yang dibayang-bayangi ketidakpastian global seperti resesi, inflasi dan perang Rusia-Ukraina yang tak kunjung mereda.

"Peringatan (kekhawatiran) ini seringkali disampaikan (DPR) dalam setiap kesempatan, karena kita tahu ditengah ketidakpastian global bahwa ekonomi mengalami gangguan cukup berat," kata Politikus PAN itu saat dihubungi wartawan, Jumat (30/09/2022).

Kendati demikian, Najib memahami bahwa kekhawatiran pemerintah cukup beralasan jika merujuk pada kondisi saat ini.

"Kita tahu pasca pandemi disusul dengan perang Rusia di Eropa telah menghambat recovery ekonomi disetiap negara," ungkap Najib.

Bahkan, Najib menambahkan, negara sekelas Inggris dan negara-negara barat menghadapi situasi tekanan inflasi cukup tajam.

"Bahkan mereka menaikkan suku bunga bank. Terkait kenaikan suku bunga bank, kita berharap otoritas terkait dalam hal ini Bank Indonesia (BI) tidak terlalu tinggi menaikkan suku bunga bank sehingga tidak terlalu berdampak terhadap perekonomian kita," harap Najib.

Lebih lanjut Najib mengingatkan agar pemerintah mengantisipasi dan mengkalkulasi dengan cermat pasca adanya kebijakan di sektor energi beberapa waktu lalu

"Setelah kebijakan kenaikan bbm kita harus ekstra hati-hati. Bersiap dengan berbagai skenario. Dan pemerintah harus pastikan stabilitas politik jelang pileg yang akan segera kita hadapi berjalan dengan baik," pungkasnya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan bahwa kondisi dunia dalam "awan gelap" dan badai besar yang akan menghadang pada tahun 2023.

"Hati-hati ketidakpastian ini, mengenai ketidakpastian ini, dan tiap hari kita selalu diingatkan dan kalau kita baca baik di media sosial di media cetak, di mediaonlinesemuanya mengenai resesi global, tahun ini sulit dan tahun depan sekali lagi saya sampaikan akan gelap, dan kita tidak tahu badai besarnya seperti apa sekuat apa tidak bisa dikalkulasi," kata Jokowi saat Pengarahan Presiden kepada seluruh Menteri/Kepala Lembaga, Kepala Daerah, Pangdam dan Kapolda di JCC, Jakarta, dikutip Jumat (30/9/2022).

tag: #ekonomi-indonesia  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
DD MEMULIAKAN ANAK YATIM
advertisement
Lainnya
Berita

Nama Witjaksono Melejit di Pilgub Jateng sebagai Cawagub

Oleh Sahlan Ake
pada hari Kamis, 25 Jul 2024
SEMARANG (TEROPONGSENAYAN) --Dinamika Pemilihan Gubernur (Pilgub) Jawa Tengah baru-baru ini dikejutkan dengan munculnya nama baru bersanding dengan tokoh-tokoh besar lainnya. Nama baru ini, mungkin ...
Berita

Puan Ungkap Forum Parlemen RI-Pasifik Akan Hadirkan Dialog dengan Negara-Negara Melanesia

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Ketua DPR RI Puan Maharani mengungkap Sidang Indonesia-Pacific Parliamentary Partnership (IPPP) yang kembali dihelat DPR untuk kedua kalinya turut menghadirkan acara ...