Oleh Muslim Arbi Direktur Gerakan Perubahan pada hari Rabu, 27 Mar 2024 - 10:48:36 WIB
Bagikan Berita ini :

MK Segera saja Bertaubat, Bela Rakyat atau Bubar jalan

tscom_news_photo_1711511316.jpg
Muslim Arbi (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Mahkamah Konstitusi (MK) segera bertaubat. Mumpung ini bulan Ramadhan. Segera mensucikan diri dari putusan-putusan nya yang menciderai keadilan masyarakat.

Di saat Ketua MK di pimpin oleh Anwar Usman, Adik Ipar Presiden Joko Widodo, banyak keputusan yang melukai dan menciderai rasa keadilan masyarakat bahkan merampas hak-hak demokrasi dan konsitusi Rakyat.

Di antar nya putusan MK terkait dengan Omnibuslaw yang menyangkut nasib buruh dan para pekerja dll.

Putusan MK terkait Gugatan soal IKN, Soal UU Minerba, juga tentang Permohonan JR terkait Presidensial Threshold (PT) 0%.

Terbaru adalah MK merampas Hak-hak Konsitusi DPR dan Pemerintah terkait Batas Usia Capres-cawapres, adalah 40 tahun. Dengan meloloskan cawapres Gibran Rakabuming Raka, putera Presiden Joko Widodo di bawah 40 tahun; Yakni: 36 tahun.

Itu pelanggaran berat konsitusi, merusak Demokrasi, merusak UU Pemilu no 7 tahun 2017.

Dengan demikian MK dibawah Ketua Suhartoyo harus membatalkan Paslon no 2. Di mana usia Gibran, Cawapres yang usianya di bawah 40 tahun.

MK sekaligus membatalkan keputusan no 90 soal batasan Usia yang telah di buat oleh Ketua MK, Paman Gibran.

Keputusan MK itu selain cacat dan langgar konstitusi, juga menciptakan kegaduhan dan gonjang-ganjing secara nasional hingga ini.

Putusan itu di protes oleh berbagai elemen Masyarakat dari Guru Besar, Dosen dan para akademisi juga para aktivis dan masyarakat luas.

Mengapa MK begitu mudah menerima permohonan soal batas Capres - cawapres dengan cepat dan juga memutuskan nya seperti Metro mini kerja setoran aja?

Sedangkan Permohonan masyarakat soal PT 0%, yang begitu banyak dari kalangan partai, sanksi Dewan Perwakilan Daerah dan sejumlah pihak dan dalam jangka waktu yang begitu panjang dan lama, tetapi semuanya di tolak oleh MK pimpinan Paman Usman.

Tetapi aneh nya pengajuan permohonan soal batas usia Capres-cawapres yang terkait dengan keponakan, kepentingan Putera Presiden Joko Widodo, langsung di kabulkan secara cepat meski pun resikonya ketua MK, yang adalah Paman Gibran, harus kehilangan kursi nya sebagai Ketua.

Nampak betul, MK rusak dan kacau di bawah kepemimpinan Paman Usman yang melayani kepentingan Istana dalam hal ini keluarga nya sendiri, sedangkan Permohonan, hak-hak demokrasi dan kedaulatan Rakyat untuk PT 0% di tolak dengan dalih dan alasan yang sangat tidak jelas dan tidak rasional sekali pun.

Di sini MK yang di lahirkan di era Reformasi untuk mengawal secara Konsitusional Hak-hak Demokrasi, kepentingan dan Kedaulatan Rakyat, malah menjadi pengabdi dan pelayan Istana dan nepotisme nya..

Yang lebih menciderai lagi, ketua MK yang sudah di pecat oleh MKMK, tetapi masih saja bercokol sebagai Hakim di MK. Padahal seharusnya setelah di copot oleh MKMK sebagai Ketua MK mestinya di pecat juga sebagai Hakim di MK.

Saat ini MK akan mengadili permohonan sengketa Pilpres dan Pileg tahun 2024. Jika MK tidak memutuskan secara adil dan benar berdasar fakta dan bukti-bukti kecurangan dan pelanggar UU yang adalah juga dosa dan kesalahan MK. Maka Nasib MK akan di uji oleh sejarah.

Selain soal melanggar UU dan Konstitusi, terkait dugaan kecurangan oleh KPU, Bawaslu dan DKPP, MK harus dapat memastikan Kecurangan yang di tuduh kan itu di uji dengan benar dan seksama untuk memberikan keadilan kepada pihak-pihak yang di rampas hak demokrasi dan konsitusi nya. Karena soal kecurangan penyelenggara Pilpres dan Pemilu, sampai saat ini tak terbantahkan. Artinya: kecurangan itu memang benar adanya.
Terstruktur, Sistematis, Masif dan bahkan jahat.

Jika saja MK berlaku tidak adil, sembrono karena tekanan tertentu, maka pantas MK di bubarkan. Karena MK sudah menyimpang jauh dari amanat Reformasi yakni mengawal Hak-hak Konsitusi Rakyat dan menjamin Hak Demokrasi Rakyat dapat berjalan secara benar dan adil serta tegak nya Kedaulatan Rakyat.

MK, pilih mengabdi untuk kepentingan Rakyat atau menjadi alat politik dan kekuasaan Istana.

Jika karena satu dan lain hal MK akhir nya lebih bela kepentingan Penguasa dan kepentingan politik nya. Maka Pantas kalau Rakyat berduyun-duyun ke Hadapan Kantor Mahkamah Konstitusi untuk meminta MK di bubarkan.. Karena percuma saja, MK yang di harapkan untuk kawal dan bela kepentingan Rakyat malah, menjadi lembaga yang mengabdi pada kepentingan Istana dan Keluarga nya.

MK segera saja bertaubat dengan membuat putusan-putusan yang benar dan adil, sesuai visi dan misi saat mula pertama MK di bentuk. Jika tidak ya bubar saja.

MK harus sadari bahwa usia kekuasaan Presiden Joko Widodo sebentar lagi akan selesai, jangan sampai karena kesalahannya yang fatal dalam mengambil keputusan, dan bila Rakyat marah, bisa jadi nasib MK menyusul berakhirnya masa kekuasaannya Presiden Joko Widodo yang sering di bela nya selama ini.

Disclaimer : Rubrik Opini adalah media masyarakat dalam menyampaikan tulisannya. Setiap Opini di kanal ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penulis dan teropongsenayan.com terbebas dari segala macam bentuk tuntutan. Jika ada pihak yang berkeberatan atau merasa dirugikan dengan tulisan ini maka sesuai dengan undang-undang pers bahwa pihak tersebut dapat memberikan hak jawabnya kepada penulis Opini. Redaksi teropongsenayan.com akan menayangkan tulisan tersebut secara berimbang sebagai bagian dari hak jawab.

tag: #  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
IDUL FITRI 2024
advertisement
IDUL FITRI 2024 MOHAMAD HEKAL
advertisement
IDUL FITRI 2024 ABDUL WACHID
advertisement
IDUL FITRI 2024 AHMAD NAJIB
advertisement
IDUL FITRI 2024 ADIES KADIR
advertisement
Lainnya
Opini

Anies vs Andhika: Perang Tingkat Dewa

Oleh Syahganda Nainggolan
pada hari Minggu, 26 Mei 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Mantan Panglima TNI Andika Perkasa telah menghiasi berbagai media utama dengan judul kesiapannya menjadi calon gubernur Jakarta. Bersamaan dengan itu, Andika menjadi ...
Opini

Indonesia, Islam dan Bisnis dalam Konteks Plandemic Treaty

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) Apapun Program Rejim Global Internasional yang berniat Genocida Secara Evolutif Kepada Umat Islam, tidak akan mampu memusnahkan umat Islam secara instan melalui ...