Oleh Sahlan Ake pada hari Jumat, 17 Sep 2021 - 06:07:12 WIB
Bagikan Berita ini :

Tindaklanjuti Arahan Presiden Jokowi, Para Peternak Rakyat Tagih Kemenko Perekonomian

tscom_news_photo_1631833632.jpg
Peternak Ayam (Sumber foto : Ilustrasi)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Presiden Jokowi memerintahkan Kementerian Perdagangan dan Kementerian Pertanian menurunkan harga jagung menjadi Rp4.500 per kilogram dalam waktu seminggu. Arahan tersebut untuk menekan gejolak di industri perunggasan, yang telah berlangsung selama tiga tahun terakhir.

“Saya meminta harga jagung di tingkat peternak kembali normal menjadi Rp4.500 per kilogram dalam sepekan,” ujar Presiden Jokowi saat bertemu para peternak yang terhimpun dalam beberapa asosiasi di Istana Negara, Rabu (15/9) lalu.

Menurut Ketua Umum DPP Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat (Pinsar) Indonesia, Singgih Januratmoko, imbauan Presiden Jokowi kepada kementerian terkait merupakan angin segar bagi peternak mandiri. Pasalnya, menurut Singgih dalam tiga tahun terakhir, industri peternakan terus mengalami gejolak.

“Mulai dari harga jagung yang mahal, yang membuat biaya pakan naik, bibit ayam (DOC) yang mahal, dan harga ayam yang anjlok membuat peternak merugi,” ujar Singgih dalam pers rilisnya pada Jumat (17/9).

Untuk itu pihaknya bersurat kepada Kementerian Koordinator (Kemenko) Perekonomian agar turut mengawal imbauan Presiden Jokowi, agar harga jagung segera turun. Menurut Singgih, harga jagung di tingkat peternak mencapai Rp6.000 per kilogram. Akibatnya antara biaya produksi naik, sementara harga telur dan daging di pasar cenderung turun.

Presiden Jokowi, menurut Singgih, juga menyetujui impor jagung untuk menstabilkan harga jagung yang mahal. Oleh karena itu pemerintah berencana untuk menggunakan skema Cadangan Stabilisasi Harga Pangan (CSHP), sebesar 30.000 ton sampai dengan Desember 2021 untuk membantu peternak mandiri UMKM. Di samping itu Presiden Jokowi juga menyetujui adanya Cadangan Jagung Pemerintah (CJP) sebagaimana beras, agar melambungnya harga jagung tidak berulang, “Oleh karena itu kami memohon Kemenko Perekonomian mengawal imbauan Presiden Jokowi tersebut,” ujarnya.

DPP Pinsar juga meminta pemerintah untuk menyelamatkan para peternak ayam petelur dan pedaging. Dengan cara memasukkan ayam dan telur ke dalam Program Keluarga Harapan (PKH) dan bantuan sosial yang diselenggarakan oleh Kementerian Sosial.

“Dengan demikian telur dan daging ayam terserap dan peternak rakyat tidak merugi, alhamdulillah Presiden Jokowi juga menyetujui usulan tersebut,” kata Singgih.

Presiden Jokowi, menurut Singgih juga menyetujui, agar terdapat segmentasi pasar untuk melindungi peternak rakyat. Dengan cara, perusahaan konglomerasi menjual dalam bentuk ayam tanpa bulu.

“Produk mereka harus dijual dalam bentuk ayam tanpa bulu, ayam beku atau produk makanan jadi. Dengan pembagian pasar tersebut, tidak terjadi yang kuat memangsa yang lemah,” kata Singgih yang juga Anggota Komisi VI DPR RI.

Selama ini, para peternak mandiri harus berhadapan langsung dengan ayam-ayam hidup dari konglomerasi. Tentu, mereka bisa memenangi persaingan karena produksi yang efisien. Sementara peternak mandiri, memiliki ketergantungan pakan dan DOC yang tinggi terhadap integrator, akhirnya tidak bisa berproduksi secara efisien.

“Integrator dari penjualan DOC dan pakan kepada peternak sudah memiliki laba, jadi meskipun harga ayam atau telur di pasar rendah mereka tidak rugi. Sementara peternak mandiri, begitu harga ayam jatuh mereka bangkrut,” pungkas Singgih.

Oleh karena itu Presiden Jokowi juga memerintahkan membuat aturan yang melindungi peternak mandiri kepada Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo dan Menteri Perdagangan Muhammad Luthfi.

tag: #singgih-januratmoko  #pinsar  #peternak-ayam  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
RAMADHAN ADIES KADIR
advertisement
RAMADHAN SINGGIH
advertisement
RAMADHAN
advertisement
RAMADHAN HERMAN
advertisement
RISEMEDIA
advertisement
The Joint Lampung
advertisement