Oleh M Rizal Fadillah pada hari Sabtu, 30 Mar 2024 - 12:07:02 WIB
Bagikan Berita ini :

Kalau Puan Laki-laki: Banci

tscom_news_photo_1711775222.jpg
M Rizal Fadillah (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Untung peremPUAN hingga tidak bisa disebut banci. Persoalan Hak Angket yang menjadi tuntutan dan aspirasi rakyat ternyata dimain-mainkan. PDIP yang diharapkan menjadi motor dari pengungkapan kecurangan Pemilu khususnya Pilpres 2024 ternyata semakin tidak jelas alias bias. Adalah Puan Maharani Ketua DPR RI puteri Megawati Sukarno Puteri yang memble alias mencla mencle.

Pernyataan terakhir bahwa tidak ada instruksi kepada Fraksi untuk penggunaan Hak Angket bukan saja tidak ada manfaatnya bahkan melemahkan. Semangat rakyat untuk mengungkap kecurangan atau menegakkan kejujuran dan keadilan dinafikan oleh sikap memble atau mencla mencle tersebut. Puan sama saja dengan Gibran. Bukan pemimpin yang bermutu dan berguna bagi rakyat.

Kepentingan pribadi seperti yang didahulukan dan dominan. Menimbulkan prangsangka atas benarnya dugaan bahwa Puan memang tersandera oleh Jokowi. Ada "stick and carrot" yang membelenggu. Sticknya soal suami yang terancam. Carrotnya jaminan untuk tetap sebagai Ketua DPR. Semua bernuansa pribadi.

Sebagai pemenang Pemilu PDIP dan kader-kadernya harusnya tampil berani dalam memperjuangkan aspirasi dan kepentingan rakyat. Rasanya telah bosan rakyat mendengar slogan atau kata-kata manis semata. Prakteknya rakyat itu diludahi dan dinista tanpa perhatian atau kepedulian. Kekuasaan dan kepentingan pribadi telah membutakan kebenaran, kejujuran dan keadilan.

Hak Angket atau hak penyelidikan adalah harapan rakyat yang sekaligus dapat membantu partai politik pendukung 01 dan 03 korban kecurangan Pilpres untuk bersama rakyat mengungkap kejahatan politik yang dilakukan istana atau rezim Jokowi. PDIP tentu sangat diuntungkan.

Sayang sikapnya plintat-plintut. Jika memang kepentingan pribadi itu kuat dan partai politik ikut dalam kepentingan yang bukan demi bangsa dan negara, maka cepat saja umumkan kepada publik bahwa PDIP tidak akan menggunakan Hak Angket. Bilang bahwa kecurangan dalam Pemilu termasuk Pilpres sebagai hal yang lumrah dan dapat dimaklumi.

Sampaikan kepada rakyat, silahkan rakyat untuk berjuang sendiri jika merasa perlu akan Pemilu yang jujur dan adil. Biarkan kami memikirkan nasib kader dan partai kami sendiri. Menikmati kekuasaan dan uang dengan leluasa. Kemarin saat kami belum ada kepastian status keanggotaan DPR kita berjuang bersama, tetapi kini jangan ganggu, kami sedang menikmati hasil perjuangan ini.

Puan dicitrakan sepertinya berbeda sikap dengan Megawati. Keberanian perlawanan Megawati selama ini relatif teruji, sementara Puan belum. Tampilan anak manja dalam politik masih dan semakin melekat. Karakter pejuang Megawati yang dibangga-banggakan oleh para kader tidak tertularkan pada puterinya ini.

Percuma Puan menjadi Ketua DPR lagi juga jika kualitasnya ayam sayur, mudah digertak dan diiming-iming. Bangsa ini butuh pemimpin yang kuat, pintar dan berani. Bukan pemimpin angin-anginan. Rakyat sudah menderita, demokrasi diperkosa, kedaulatan digadaikan serta hutang bertumpuk. Masih saja pemimpin itu bersenang-senang sendiri.

Indonesia harus berubah. Character building menjadi lebih penting ketimbang membangun building-building. Itupun dananya telah dirampok oleh para pejabat tinggi koruptor. Indonesia negara kaya yang jatuh miskin akibat pemain politik yang hanya mementingkan kekuasaannya sendiri. Pemimpin yang memble, pengecut dan tersandera.

Puan jika laki-laki akan disebut banci. Untung ia peremPUAN. Bisa seenaknya membuang ke tempat sampah Hak Angket yang merupakan aspirasi rakyat Indonesia. Nilai moral kejujuran dan keadilan telah dibasmi habis.Oleh para poli tikus, poli tikus cerurut !

Disclaimer : Rubrik Opini adalah media masyarakat dalam menyampaikan tulisannya. Setiap Opini di kanal ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penulis dan teropongsenayan.com terbebas dari segala macam bentuk tuntutan. Jika ada pihak yang berkeberatan atau merasa dirugikan dengan tulisan ini maka sesuai dengan undang-undang pers bahwa pihak tersebut dapat memberikan hak jawabnya kepada penulis Opini. Redaksi teropongsenayan.com akan menayangkan tulisan tersebut secara berimbang sebagai bagian dari hak jawab.

tag: #  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
IDUL FITRI 2024
advertisement
IDUL FITRI 2024 MOHAMAD HEKAL
advertisement
IDUL FITRI 2024 ABDUL WACHID
advertisement
IDUL FITRI 2024 AHMAD NAJIB
advertisement
IDUL FITRI 2024 ADIES KADIR
advertisement
Lainnya
Opini

Catatan untuk Partai PKB dan Pilgub DKI Jakarta

Oleh Syahganda Nainggolan
pada hari Sabtu, 18 Mei 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Jumhur Hidayat baru saja menelpon saya terkait kunjungan sekertaris PKB DKI dan rombongan kemarin, yang datang ke kantornya, Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia ...
Opini

Prabowo Subianto dan Diktatorship Kerakyatan

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Spontan rakyat Indonesia kaget dengan pernyataan politik terbaru Prabowo Subianto: "Bersama Saya atau Diam Menonton!". Hal itu dinyatakan Prabowo kemarin pada ...