Berita
Oleh Sahlan Ake pada hari Selasa, 29 Sep 2015 - 08:02:24 WIB
Bagikan Berita ini :

Tifatul: PKS Menolak Pasal Kretek

4LogoPKS.jpg
Logo PKS (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Anggota Badan Legislasi (Baleg) DPR dari Fraksi PKS Tifatul Sembiring mengaku, tidak mengetahui asal usulnya masuknya pasal kretek dalam RUU Kebudayaan. Pasalnya, Baleg tak pernah membahas pasal tersebut

"Makanya saya tanya sama Firman Soebagyo (wakil ketua Baleg) tapi dia malah minta saya tanya sama Misbakhun (anggota Baleg). Saya tanya Misbakhun, dia malah minta tanya ke Firman," ketus Tifatul di kompleks Parlemen, Senayan, Senin (28/9/2015).

Oleh sebab itu, dia membantah pernyataan Firman Soebagyo yang menyebut bahwa seluruh Fraksi yang ada di DPR telah menyetujui pasal kretek dimasukkan ke dalam RUU Kebudayaan.

"Nggak itu. PKS menolak itu. Nanti kita masih bisa protes di Paripurna," tegasnya.

Dirinya merasa heran masuknya pasal kretek menjadi salah satu kebudayaan Indonesia. Pasalnya, masih banyak kebudayaan Indonesia yang lebih penting untuk dimasukkan dalam UU.

"Ini nggak logis. Kenapa nggak wayang, ini budaya, unik. Kenapa rokok? Kenapa nggak daun kawung aja sekalian? Itu malah lebih original," paparnya.

Pasal tentang rokok kretek tersebut menimbulkan kontroversi. Dalam pembahasan RUU Kebudayaan ada pasal tentang rokok kretek sebagai warisan budaya yang harus dilindungi dan dilestarikan.

Dalam draf RUU Kebudayaan, di pasal 37 ayat 1 berisi tentang penghargaan, pengakuan, dan perlindungan sejarah serta warisan budaya.

Sementara, dalam pasal 49 dijelaskan, karena kretek merupakan warisan budaya, pemerintah diminta membuat inventarisasi dan dokumentasi, memfasilitasi pengembangan kretek tradisional, serta mensosialisasi, mempublikasi dan mempromosikan kretek tradisional. Pemerintah juga wajib membuat festival kretek tradisional dan melindunginya.(yn)

tag: #pasal kretek  #pks  #ruu kebudayaan  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
IDUL FITRI 2024
advertisement
IDUL FITRI 2024 MOHAMAD HEKAL
advertisement
IDUL FITRI 2024 ABDUL WACHID
advertisement
IDUL FITRI 2024 AHMAD NAJIB
advertisement
IDUL FITRI 2024 ADIES KADIR
advertisement
Berita Lainnya
Berita

MK Jamin Tak Ada Deadlock saat Pengambilan Keputusan Sengketa Pilpres

Oleh Sahlan Ake
pada hari Kamis, 18 Apr 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Mahkamah Konstitusi (MK) menjamin tidak akan ada deadlock dalam pengambilan putusan sengketa Pilpres 2024. Saat ini, Hakim Konstitusi masih melaksanakan rapat ...
Berita

Pemprov DKI Jakarta Apresiasi Bank DKI Penyumbang Dividen Terbesar

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Pemprov DKI Jakarta melalui Kepala Badan BP BUMD Provinsi DKI Jakarta, Nasruddin Djoko Surjono menyampaikan apresiasi atas kontribusi Bank DKI sebagai Badan Usaha Milik ...